Minggu, 07 Maret 2010

Sayuran di Jepang


Bukan hanya di Indonesia yang kaya akan sayuran dan buah-buahan, Jepang pun kaya akan sayuran yang segar. kali ini saya tidak akan membahas tentang kandungan sayuran itu apa, karena saya bukan lah seorang ahli gizi. tapi barang kali ada yang ahli gizi, boleh ko kasih masukan. sayuran adalah hal pokok dalam masakan di jepang, karena orang jepang ber filosofi makanan dari alam adalah yang utama. sekedar info, dahulu orang jepang tidak makan daging, tetapi sayuran dan ikan saja. sayuran jepang diproduksi di semacam pabrik, dengan cara organik tentunya teknologi yang di gunakan oleh Jepang. meskipun tidak semuasayuran di Jepang di produksi didalam Pabrik saja, ada pula yang di produksi di lahan tanah biasa seperti di Indonesia, tetapi kandungan nutrisi dari produk sayuran organik sangat tinggi, dan di kemas dengan praktis sehingga keluar dari pabrik langsung bisa di konsumsi oleh konsumen, oleh karena itu harga sayuran di jepang sangat mahal. harga sayuran berbeda berdasarkan wilayah dan musim, mengingat jepang adalah negara yang memanjang selatan ke utara.


Sabtu, 30 Januari 2010

Perjalan menuju Nihon


Sekilas kehiduapan saya di negara sakura, jepang. 2009 november 12 21.00WIB di Soekarno Hatta, buset ni bandara dari luar keren, ko dalamnya ???,, hee… maklum orang kampung baru pertama kali masuk terminalnya pesawat. 21.30WIB dengan penerbangan JL 726 tujuan Tokyo Narita. Walaupun JL kelas Ekonomi, tapi yah, lumayan loh servis nya. Maklum dibiayai negara jadi ya yang murahan dikit kali yah, kalo pun ekonomi pemerentah Jepang lagi “naik daun” mungkin pake JL VVIP kali yah, heee, ngimpi kali,,, tapi ya tetap bersyukur. Amin.. ups, nyebut nama sendiri.hee.

Kecepatan 905 km/h diketinggian 5176km 05.20 masih WIB, maklum jam belum di set Up WJ {Waktu Jepang}.hu ngarang,, tiba di Narita Tokyo Jepang. 8.30 waktu Narita..gile, terminal pesawat ini gede nya poll, tapi berhubung masih pagi sepine polll. Rombongan dari Indonesia di sambut Pers Jepang.. maklum orang “kampung” masuk kota, heee,, saya salah satu peserta G to G Indonesia-Jepang program EPA calon Kangoshi Kaigofukushishi geto loH..hee. jadi di jadiin obyek oleh para pers Jepang. Tuh baru aja tiba di Bandara udah bisa bantu pers dapetin uang,, hee

Perjalanan belum selesai, masih ada 4jam lagi menuju tempat pelatihan, jam 12.00 tiba di Fuji Hakone Land. itu tempat penginepan kite2 , sekalian tempat ngelanjutin belajar bahasa jepang yang udah 4bulan di UPI Bandung. Wah suhu di luar masih diatas 0°C, jadi masih aman,,huahaa, aman kepala lu peyangg, ni bibir ampe kering, hidung berdarah kaya mimisan gitu deh,, tapi itu gak masalah kata si jepang2, “adaptasi orang kampung masuk kota” ce na, heehee

saatnya belajar berlanjut,

di kelas baru, sensei baru, te

man baru,,baju baru, huaahaaa, kaya lebaran aja bajun nya baru. Ini program tiap 2bulan ada evaluasi, jadi harus di pacu belajarnya biar gak turun kelass,, hee, ka

ya sekolah SD aja yah..


Selagi ada di Jepang, cobain yang beda gt, jalan-jalan keluar ah, BT di pelatihan terus,, jadi kutu kupret Kanji lama2 kalo gak keluar,, Transportasi di Jepang ada 3 macem, bus kereta taksi, map ojeg gak ada di Jepang bu, apalagi bajaj.. wah semua mahal, pake uang. Transportasi di Jepang muahale poll,, dari Hakone Lando ke ATAMI {kota kecil terdekat} dengan jarak tempuh 45menit 60km/jam \890. Kalo di jawa udah bias ke Jakarta pake eksekutif tuh… Tapi apa boleh buat, demi tidak menjadi kutu kupret Kanji, akhirnya naik bus jepang juga deh. Bus Jepang, turun dan naik ada tempatnya sendiri dan terjadwal, dan sudah tertulis di tempatnya. Jadi jangan sampai lupa, dan jangan sampai telat. Dan jangan lupa ambil tiket didepanb pintu masuk bus, dan duduk sesukamu yah, asal jangan kaya di warteg aja, hee,, kota kelahiran saya gitu loh,, Tegual 町。